Mau Motor Matic Tetap Awet? Ini Dia Perawatan dan Tips Motor Matic Tetap Awet

Mau Motor Matic Tetap Awet? Ini Dia Perawatan dan Tips Motor Matic Tetap Awet

Tips motor matic – Di Indonesia, penggunaan motor matic sudah sangat banyak dan muncul dari berbagai kalangan usia dan jenis kelamin. Alasan yang mendasari hal ini ialah karena motor matic yang sangat mudah diajak bermanuver tanpa harus mengeluarkan banyak tenaga. Meskipun demikian, bukan rahasia lagi jika motor matic termasuk jenis kendaraan yang lumayan mudah mengalami kerusakan di beberapa part motor. Saat sudah mengalami hal ini, maka Anda wajib memberikan perawatan khusus pada motor matic kesayangan. Secara umum peralatan yang dibutuhkan juga tidak jauh berbeda dengan motor lainnya.

Selain itu, saat ini hampir sebagian besar motor matic telah menggunakan teknologi injeksi, di mana dalam tahap perawatannya akan membutuhkan tenaga dan upaya yang lebih ekstra. Sangat jauh berbeda dengan perawatan motor yang menggunakan karburator. Namun, tidak perlu khawatir bagi Anda yang menggunakan motor matic. Berikut ini kami bahas beberapa tip merawat motor matic yang bisa Anda praktekkan sendiri di rumah. Silahkan mencoba dan semoga motor matic kesayangan Anda tetap awet dan tahan lama.

Hindari Mengubah Kecepatan Laju

Cara pertama dan paling utama yang wajib Anda ketahui ialah menghindari mengubah kecepatan laju motor matic secara tiba-tiba. Kebiasaan ini mungkin dianggap wajar oleh pengendara ugal-ugalan karena dianggap cara terbaik memacu adrenalin dan mengobar-ngobar hal yang tak penting. Padahal faktanya kebiasaan buruk ini akan memberikan efek buruk pada bearing motor matic kesayangan Anda lho. Kebiasaan membuka handle gas motor secara spontan akan membuat kinerja pulley CVT motor matic lebih ekstra dan sangat cepat aus. Indikasi yang bisa Anda rasakan saat hal ini terjadi ialah motor yang tersendat-sendat dan sering mengeluarkan suara berisik dan kasar di bagian sistem pulley CVT atau transmisi otomatis.

Panasi Motor Matic Terlebih Dahulu Sebelum Menggunakannya

Cara merawat motor matic berikutnya ialah dengan memanasi motor terlebih dahulu sebelum Anda menggunakannya. Sangat tidak wajar jika Anda akan langsung membuka handle gas saat hendak menggunakan motor. Anda perlu menyisihkan waktu memanaskan mesin motor matic beberapa saat sehingga oli secara keseluruhan bisa tercampur ke dalam mesin dan performa motor  jauh lebih maksimal saat diajak bermanuver. Setidaknya Anda membutuhkan waktu pemanasan mesin sekitar 5 hingga 10 menit sebelum melajukan kendaraan.

Periksa Bahan Bakar Motor Matic Dan Gunakan Bensin Berkualitas

Langkah merawat motor matic juga sangat tergantung pada bahan bakar yang digunakan. Sebagian besar orang baru melakukan pengisian bensin saat bahan bakar mulai habis. Hindarilah kebiasaan ini dan usahakan mengisi bahan bakar sebelum jarum penunjuk bahan bakar ada di posisi E. Hindari membiarkan kendaraan Anda kosong tanpa bensin. Selain itu, pastikan Anda menggunakan bensin berkualitas dan bukan bensin campuran.

Cek Komponen Roller dan V-Belt

Pada motor matic, Anda harus rajin melakukan pengecekan pada V-belt pully CVT motor. Berbeda dengan motor bebek yang membutuhkan perawatan pada bagian rantai, motor matic membutuhkan pemeriksaan secara rutin di bagian ini. Jika kondisi V-belt tidak layak lagi seperti rusak dan longgar, maka segera ganti dengan yang baru. Selain itu, komponen roller yang sudah tidak layak seperti tidak bulat lagi dan tidak rata, maka Anda juga harus segera menggantinya dan usahakan menggunakan part yang standar atau orisinil.

Periksa Kondisi Aki dan Busi

2 komponen motor matic ini harus tetap dijaga agar selalu dalam kondisi prima. Kondisi busi dan aki yang tidak bagus akan membuat motor menjadi tidak stabil dan sangat mudah mengalami mogok. Apabila Anda melihat indikasi busi dan aki yang mulai rusak, maka segera ganti dengan yang baru. Pastikan Anda membawa motor matic kesayangan ke bengkel resmi yang menggunakan tenaga teknisi yang profesional di bidangnya.

Mengganti Oli Secara Rutin

Untuk Anda yang memiliki motor matic, maka pastikan untuk mengganti oli motor secara rutin. Jadwal mengganti oli motor matic biasanya setiap 1000 km. Sedangkan untuk mengganti transmisi motor maksimal saat motor sudah melaju dengan jarak 5000 km. Itulah beberapa perawatan yang bisa Anda lakukan sebagai tips motor matic tetap dalam kondisi bagus dan tahan lama.

Penyebab Kerusakan dan Cara Perawatan Pully CVT Motor Matic

Penyebab Kerusakan dan Cara Perawatan Pully CVT Motor Matic

CVT – Motor matic telah menjadi motor paling difavoritkan masyarakat Indonesia. Hal ini dikarenakan penggunaan motor jenis ini sangat mudah, simple dan tidak perlu menggunakan banyak tenaga. Akan tetapi, dibalik mudahnya menggunakan motor matic, nyatanya masih ada beberapa penyakit yang kerap menyerang motor matic. Salah satu permasalahan yang paling sering dikeluhkan pemilik motor matic ialah CVT motor matic yang bergetar dan mengeluarkan bunyi berisik. Jika sudah seperti ini, maka jelas jika komponen pully CVT pada motor matic kesayangan Anda telah rusak dan membutuhkan penanganan secepatnya.

Penyebab Kerusakan pada Sistem Pully CVT

Sebelum memberikan perawatan khusus pada sistem pully CVT motor matic, maka ada baiknya Anda mengetahui terlebih beberapa faktor penyebab terjadinya kerusakan pada sistem transmisi otomatis ini. beberapa diantaranya ialah seperti berikut ini:

  • Membuka handle gas secara spontan

Tidak bisa dipungkiri, kebiasaan buruk ini telah mendarah daging pada banyak pengendara motor matic. Kebiasaan membuka  handle gas secara spontan serta sering melakukan stop and go sangat menyiksa kinerja sistem tutu pully CVT motor. Tidak hanya itu saja,  kebiasaan ini juga berakibat buruk pada roller dan gesekan belt. Indikasi permasalahan ini bisa Anda rasakan saat adanya suara kasar yang terdengar saat motor dalam keadaan diam dan kemudian berakselerasi. Hal ini menandakan jika bearing CVT telah rusak dan roller CVT telah aus tidak  bulat lagi.

  • Tidak pernah melakukan perawatan CVT secara rutin

Kebiasaan buruk Anda yang enggan melakukan perawatan secara rutin terhadap komponen CVT juga akan membawa dampak buruk. Seperti yang diketahui, CVT sangat membutuhkan perawatan cleaning dan pressing karena termasuk jenis sistem yang kering dan tidak tertutup. Sangat mudah bagi kotoran, debu dan air masuk ke sistem CVT dan membuatnya rusak.

  • Motor terendam banjir

Ada beberapa kondisi yang tidak bisa dihindari seperti halnya banjir. Apabila motor matic terendam banjir, maka pastikan untuk segera membongkar CVT dan bersihkan semua bagian part yang terendam air agar terhindar dari korosi. Setelah melakukan pembongkaran, coba oleskan grease di bagian saft pulley. Lakukan pula pengecekan di seal pulley, bagian slot roller ball dan bagian saft.

  • Usia belt sudah tua

Faktor selanjutnya yang menyebabkan kerusakan pada pulley CVT ialah karena usia motor yang tua. Hal ini menyebabkan penurunan pada kinerja transmisi otomatis (motor matic). Langkah yang bisa Anda upayakan untuk menangani  hal ini ialah dengan mengganti belt matic setiap 25.000 km atau di saat kondisi permukaan belt telah longgar, retak dan atau aus.

Perawatan Sistem Pully CVT

Ada beberapa perawatan khusus yang dibutuhkan komponen CVT motor matic, dalam hal ini ialah transmisi penggerak otomatis yang disebut sistem pully belt. Beberapa langkah yang bisa Anda gunakan untuk merawat pully motor matic berdasarkan beberapa faktor penyebab di atas ialah seperti menghindari kebiasaan menghandle gas secara tiba-tiba, kemudian pastikan Anda membersihkan block CVT, buka cover CVT dan bersihkan saringan busa dari kotoran dan debu yang menempel sebagai bentuk perawatan pulley CVT secara rutin.

Tidak hanya itu saja, apabila Anda tidak sengaja membuat motor matic terendam banjir maka segera bawa motor ke tempat teknisi berpengalaman untuk melakukan pembongkaran guna menghindari korosi. Untuk masalah usia motor, biasanya saat berkendara akan merasakan rasa kurang nyaman di bagian pulley CVT seperti tersendat-sendat dan mengeluarkan bunyi kasar, langkah yang bisa Anda ambil ialah dengan mengganti pulley CVT. Yang paling penting, saat mengganti pulley CVT usahakan untuk mengganti dengan yang kualitasnya sama dengan pulley bawaan motor matic kesayangan Anda. Jika Anda malas merawat CVT motor, maka siap-siap mengeluarkan kocek yang dalam hingga  jutaan rupiah ya.

Jadi, pastikan Anda tidak mudah terlena dengan kemudahan mengendalikan dan menggunakan motor matic hingga kemudian malah abai terhadap pemeliharaan motor secara rutin. Singkatnya, jangan menjadi pengendara yang asal pakai saja, melainkan upayakanlah perawatan secara rutin sebagai salah satu  tips motor matic selalu awet.

Mengenal CVT pada Motor yang Bertransmisi Secara Otomatis

Mengenal CVT pada Motor yang Bertransmisi Secara Otomatis

CVT – Tidak bisa dipungkiri, dibandingkan motor transmisi manual, motor dengan transmisi secara otomatis lebih disukai dan menjadi pilihan utama masyarakat saat ini. Bahkan berdasarkan data yang diterbitkan Asosiasi Industri motor Indonesia, diketahui empat posisi tertinggi diduduki oleh motor matik dengan sistem transmisi otomatis. Tentu saja banyak alasan yang mendasari hal ini, simpelnya tentu karena motor transmisi otomatis lebih mudah digunakan.

Transmisi otomatis akan membuat para pengendara lebih mudah membawa dan mengendalikan sepeda motor. Di mana pengemudi tidak perlu susah memindah-mindahkan persneling guna mengatur tenaga serta putaran mesin. Namun cukup gas dan motor akan bergerak sesuai keinginan Anda. Bagi Anda yang belum mengetahui, salah satu jenis transmisi otomatis yang paling banyak digunakan industri otomotif adalah jenis CVT (Continuously Variable Transmission). Sudahkah Anda mendengarnya? Sudah tahu apa itu CVT (Continuously Variable Transmission)? Jika belum, yuk coba simak detail informasi berikut!

Mengenal CVT (Continuously Variable Transmission)

CVT adalah cara paling fleksibel yang bisa digunakan untuk memindahkan tenaga yang dihasilkan mesin roda kendaraan. CVT akan menghasilkan gerakan secara otomatis sesuai putaran mesin kendaraan sehingga pengendara tidak perlu lagi memindah gigi. Penggunaan CVT juga membantu mencegah terjadinya hentakan mesin yang biasanya selalu muncul saat pemindahan transmisi manual. Tidak hanya itu saja, proses pergantian mesin pada sistem CVT juga sangat lembut seiring Anda meningkatkan tenaga mesin dan kecepatan laju kendaraan. Terdapat beberapa komponen utama yang memegang peran penting dalam sistem CVT, beberapa diantaranya ialah seperti pully depan dan pully belakang serta V-belt yang berfungsi untuk menghubungkan ke dua bagian pully kendaraan.

Singkatnya, kinerja pada bagian pully depan akan terhubung ke bagian kruk as mesin dan kemudian menampung tenaga dari mesin untuk dipindahkan ke bagian pully belakang yang terhubung ke as rosa. V-belt akan berfungsi sebagai rantai motor  yang berguna untuk meneruskan putaran mesin ke bagian roda sehingga motor bisa melaju. Saat Anda memutar gas, maka pully depan akan berputar kuat untuk menggerakkan V-belt dan memindahkan tenaga ke pully belakang. Semakin besar tenaga gas yang dipuntir, maka V-belt akan mengembang besar dan pully belakang akan mengecil. Untuk Anda yang memiliki motor matic (transmisi otomatis), maka perhatikan untuk tidak memberikan gas secara kuat secara mendadak karena hal ini akan memicu permasalahan pada bearing CVT.

Cara Merawat CVT Motor Bertransmisi Otomatis

Dikarenakan proses menggunakannya cukup mudah, sebagian besar pengendara motor matic malah beranggapan enteng pemeliharaan dan perawatan komponen penting ini. Tentu saja hal ini sangat buruk dan akan memberikan dampak negatif pada penggunaan motor kedepannya. Di mana motor akan terasa tidak nyaman saat diajak berkendara, tersendat-sendat, mengeluarkan bunyi berisik hingga mati. Maka dari itu, pastikan Anda memberikan perawatan pada komponen CVT sebagai salah satu tips motor matic agar tetap awet. Selain perawatan dari para teknisi yang telah terlatih, ada pula beberapa jenis perawatan yang bisa Anda lakukan sendiri, antara lain:

  • Cek V-belt

Cara pertama ialah dengan mengecek V-belt. Cobalah buku baut cover V-belt dan kemudian lepas udara dengan menggunakan obeng plus. Buka mur crankshaft dan lepaskan drive belt CVT. Pastikan Anda menyerahkan perawatan pada teknisi yang telah terlatih karena mereka telah memahami kondisi V-belt yang sudah layak diganti atau tidak. Biasanya V-belt akan diganti saat motor telah menempuh jarak sekitar 15.000 km.

  • Cek komponen roller

Berikutnya cek komponen roller yang ada di bagian pully depan. Pastikan kondisi roller dalam keadaan normal dengan permukaan yang rata dan tidak mengalami kerusakan apapun. Jika kondisi roller CVT rusak atau tidak rata, maka biasanya motor transmisi otomatis akan tersendat-sendat saat diajak bermanuver di jalanan.

  • Ganti oli gearbox

Langkah perawatan CVT yang tidak kalah penting ialah dengan mengganti oli gearbox. Pastikan Anda selalu menggantinya secara rutin tiap menempuh jarak 8.000 km.

  • Bersihkan komponen filter udara CVT

Terakhir dengan cara membersihkan sebuah komponen filter udara yang ditempatkan di bagian CVT. Setidaknya Anda harus membersihkan komponen penyaring udara di CVT ini setiap 3 bulan sekali ataupun saat hendak melakukan service berkala.

Macam Jenis Bearing dan Permasalahan Akibat Kerusakan Bearing Motor

Macam Jenis Bearing dan Permasalahan Akibat Kerusakan Bearing Motor

Bearing merupakan salah satu komponen penting yang sering kali kita jumpai dalam industri otomotif, baik otomotif roda dua maupun roda empat.  Selain industri otomotif, penggunaan bearing juga terdapat pada bidang non otomotif. Fungsi utama dari bearing ialah untuk meminimalkan gesekan antara dua bagian komponen yang sedang bergerak sehingga proses perputaran lebih lancar, bebas goncangan dan pastinya tidak akan merusak komponen-komponen penting yang ada pada motor lainnya. Singkatnya, komponen bearing sangat dibutuhkan untuk menyelaraskan putaran, meredam hentakan yang dihasilkan putaran mesin motor dan mencegah pully cvt rusak.

Macam Jenis Bearing

Tahukah Anda? Bearing sendiri terdiri dari beberapa jenis dan varian yang tersebar luas di pasaran. Hanya saja, terdapat beberapa jenis yang memang sering kali digunakan oleh para teknisi dan juga sering diminta oleh para pelanggan. Sebagai informasi tambahan untuk Anda yang belum mengenal jenis-jenis bearing, berikut ini kami paparkan detail informasinya untuk Anda:

  • Roller bearing

Roller bearing memiliki desain yang berbentuk silinder memanjang dan mampu menumpu beban yang baik, khususnya pada jenis beban vertikal dan horizontal sesuai pemasangan posisi bearing motor. Hal ini dikarenakan roller bearing  berbentuk silinder sehingga titik tumpu bearing tidak hanya berada di satu titik saja, melainkan mengikuti bentuk roller dengan kontak langsung antara bagian outer race dan bagian inner race. Untuk bagian rollernya, salah satu jenis yang paling sering digunakan ialah needle bearing.

Roller thrust bearing mempunyai desain yang hampir menyerupai roller bearing. Hanya saja pada roller thrust bearing memiliki posisi yang agak berbeda. Bearing jenis ini juga memiliki kinerja yang baik untuk menahan beban motor yang lumayan berat. Hal ini menyebabkan jenis roller thrust bearing sering kali digunakan pada gear set kendaraan seperti gearbox maupun pada transmisi kendaraan yang memerlukan rotating shaft dan house rotating shaft. Selain itu, bahkan terdapat beberapa jenis gigi flywheel yang menggunakan roller thrust bearing.

  • Tapered roller bearing

Tapered roller bearing adalah jenis bearing yang paling sering digunakan pada kendaraan roda empat jadul. Tapered roller bearing akan ditempatkan pada bagian poros roda mobil dan dilengkapi dua roller yang bekerja secara dua arah. Bentuknya yang sedemikian rupa membuat tapered roller bearing bisa menahan gaya tekan beban dari arah dalam maupun arah luar sekaligus.

  • Ball bearing

Berikutnya ada ball bearing yang merupakan jenis bearing yang paling umum digunakan dalam industri otomotif. Ball bearing juga sering digunakan pada beberapa peralatan rumah tangga karena kinerjanya yang cukup sederhana dan memiliki gerakan putar yang cukup efektif. Bearing jenis ini juga sering digunakan untuk menahan beban putaran radial load atau beban putaran dari samping. Meskipun menawarkan kemampuan yang lumayan bagus, ball bearing masih kurang mampu menahan beban berat.

Bearing Rusak Penyebab CVT Motor Berisik

Berbicara mengenai bearing, komponen ini seringkali memicu permasalahan pada motor. Masalahnya lagi, cukup sulit untuk mendeteksi bearing yang rusak akibat letaknya yang menempel di dalam bak CVT motor. Untuk itu, bagi Anda yang ingin selalu menjaga kondisi  kendaraan agar tetap prima dan awet, maka pastikan untuk melakukan servis secara rutin. Beberapa penyebab bearing kendaraan rusak ialah karena usia pemakaian, kualitas bearing yang tidak bagus, berat beban yang dipikul oleh kendaraan, berkendara ugal-ugalan dan akibat sering di gas secara mendadak. Selain itu, di antara semua jenis kendaraan, yang paling sering mengalami penyakit pada bearing ialah motor matik. Untuk itu, pastikan Anda selalu waspada ya.

Bearing pada kendaraan berada di bagian roda sehingga apabila terjadi kerusakan, maka tentunya akan mempengaruhi handling atau pengendalian laju kendaraan. Selain melakukan service kendaraan secara rutin, sebagai pengendara yang baik Anda juga harus memberikan perawatan dan menjaga bearing roda motor agar tidak cepat rusak. Beberapa hal yang bisa Anda upayakan ialah seperti menggunakan bearing yang kualitasnya hampir sama dengan bearing bawaan motor, jangan mengangkut beban berlebihan, hindari berkendara secara ugal-ugalan dan lainnya. Beberapa hal sederhana ini sangat berguna sebagai tips motor matic maupun jenis kendaraan lainnya selalu aman dan lancar diajak berkendara.